×
×

Search in Mata Mata Musik

Alasan Mengapa The Beatles Bubar 50 Tahun Yang Lalu

Posted on: 04/13/20 at 11:00 am

The Beatles, 1968. (Foto: Don McCullin).

50 tahun yang lalu, Paul McCartney mengeluarkan siaran pers untuk album solo debutnya, McCartney. Surat sederhana itu, yang diceritakan dengan konsep tanya jawab antara Paul McCartney dan dirinya sendiri, akan turun sebagai salah satu publikasi paling terkenal dalam sejarah musik – karena itu adalah saat dunia mengetahui bahwa The Beatles telah bubar.

Sejujurnya, Paul McCartney kemudian akan mengklaim bahwa dia merasa sangat “hancur” oleh bagaimana kutipannya ditafsirkan, dan Ringo Starr berkata, “Ini semua berita baru bagi saya” ketika ditanya tentang perpisahan band. Tapi seperti yang diisyaratkan John Lennon dengan pernyataannya sendiri – “Bisa dibilang aku berkata dengan maksud bercanda, ‘Dia tidak berhenti, tapi aku yang memecatnya!’” – akhir dari perjalanan 8 tahun yang ditempuh oleh band terbesar dalam sejarah Rock and Roll memang sudah menjadi niat tersendirinya.

Baca Juga: Paul McCartney Punya Kesan Baru tentang Film Lama The Beatles

Jauh sebelum 10 April 1970, para anggota The Beatles masing-masing sudah terpisah dari band masing-masing setidaknya sekali. George Harrison adalah yang pertama kali mundur, dan kemudian kembali ketika band setuju untuk berhenti tur pada tahun 1966. (Secara kebetulan dia adalah anggota Beatles pertama yang merilis album solo, Wonderwall Music pada tahun 1968). Kemudian Ringo Starr juga sempat pergi selama sesi rekaman album The White Album karena kecewa dengan adanya ketegangan yang terasa dan dengan dominasi Paul McCartney yang sedang terpengaruh kokain pada lagu-lagu band. Setelah melihat keberhasilan proyeknya dengan Yoko Ono, Plastic Ono Band, pada bulan September 1969, John Lennon sebenarnya adalah orang pertama yang mengatakan bahwa dia ingin memisahkan The Beatles.

John Lennon mengungkapkan keinginannya untuk mengakhiri band selama pertemuan pada tanggal 20 bulan di Apple Records. Hanya beberapa minggu sebelumnya, dia datang dengan ide untuk membagi tugas penulisan lagu secara merata di antara band yang akhirnya menghasilkan lagu ‘Let It Be’. Kompromi itu tampaknya menyelesaikan frustrasi George Harrison karena terus-menerus dikesampingkan dan dendam semua orang kepada kebiasaan Paul McCartney yang selalu memerintah. Namun, setelah penerimaan Plastic Ono Band, kemarahan John Lennon kepada kebiasaan memerintah Paul McCartney meledak. Paul McCartney membahas kemungkinan tur baru untuk menghidupkan kembali keseimbangan kreatif band – lagipula, konser bulan Januari 1969 di atap gedung Apple Corps telah memberi The Beatles inspirasi untuk membuat album Abbey Road.

The Beatles, Yoko Ono di studio rekaman sesi album 'Let It Be'.
The Beatles, Yoko Ono di studio rekaman sesi album ‘Let It Be’.

“Aku pikir kamu bodoh,” kata John Lennon kepada Paul McCartney pada pertemuan September 1969. “Aku tidak akan memberitahumu, tapi aku akan memisahkan band. Rasanya enak. Rasanya seperti perceraian”. Anggota lainnya sangat kaget; bahkan Yoko Ono tidak menyangka ini. Tapi sekali lagi, masalahnya memang sudah ada di sana.

Paul McCartney secara agresif mulai mendominasi arah musik band setelah keberhasilan album Sgt. Pepper’s Lonely Hearts Club Band pada 1967, karena konsepnya sebagian besar miliknya. George Harrison, yang sudah kesal dengan konflik John Lennon dan Paul McCartney dalam band meskipun penulisan lagunya sendiri yang terkenal, semakin risih dengan dominasi Paul McCartney.

Dalam upaya untuk menyatukan semua orang kembali dan menunjukkan dukungan untuk George Harrison, The Beatles melakukan perjalanan ke India pada Februari 1968 untuk menghabiskan waktu bersama Maharishi Mahesh Yogi. Ringo Starr pergi setelah 10 hari, diikuti oleh Paul McCartney seminggu kemudian. Paul McCartney mundur sebagian besar karena ingin menulis, sementara Ringo Starr tidak menyukai makanan di sana dan merindukan keluarganya. John Lennon, sementara itu, menjadi terasing dari istrinya, Cynthia, selama di India. Dia mulai tidur di kamar terpisah dan mulai selingkuh dengan Yoko Ono. India seharusnya menyatukan mereka, tetapi hanya semakin mengisolasi mereka terhadap satu sama lain, dan menonjolkan perbedaan mereka.

Ketika The Beatles kembali ke London untuk merekam The White Album, dinamika band telah berubah sepenuhnya. Yoko Ono sekarang mulai sering hadir di studio, sering juga mewakili kehadiran John Lennon. Paul McCartney dan John Lennon berselisih tentang lagu masing-masing, dan perselisihan itu membuat teknisi audio mereka Geoff Emerick untuk berhenti. Paul McCartney kemudian menyebut album itu sebagai “The Tension Album”, yang menyatakan, “Ada banyak konflik selama album itu. Kami baru saja akan berpisah, dan itu terasa tegang tersendirinya”.

Perbedaan kreatif dan kehadiran baru Yoko Ono bukan satu-satunya alasan perpisahan mereka. Bisnis Apple Corps telah jatuh ke tangan The Beatles sendiri setelah meninggalnya sang manajer Brian Epstein pada Agustus 1967. Pada titik ini, para anggota band menjadi sangat terjerumus dengan penggunaan narkoba dan nafsu untuk menjadi band terbesar di dunia – campuran yang buruk bagi mereka yang dimaksudkan untuk menjalankan segi finansial bisnis. Akhirnya, mereka menyadari kebutuhan mereka akan bantuan dari luar.

Paul McCartney ingin Lee dan John Eastman, ayah dan saudara lelaki dari istrinya, Linda, untuk mengambil alih. Yang lain takut ini hanya akan membantunya mengamankan kontrol yang lebih besar. John Lennon dan Yoko Ono mencari bantuan Allen Klein, manajer The Rolling Stones. Paul McCartney sadar akan reputasinya sendiri – dia sedang diselidiki di Amerika Serikat (AS), dan Mick Jagger bahkan telah memperingatkan Paul McCartney tentang merekrut Allen Klein – tetapi George Harrison dan Ringo Starr ikut setuju dengan John Lennon. Paul McCartney kemudian mengalah, meskipun dia akhirnya menolak untuk menandatangani kontrak dengan Allen Klein.

Kemudian muncul acara di atap gedung Apple Corps dan sesi rekaman Abbey Road, yang secara kreatif memuaskan tetapi sebanding dengan proyek-proyek terbaru mereka. Deklarasi perceraian John Lennon dengan The Beatles pun datang, tetapi dengan kesepakatan royalti baru yang menguntungkan dari Capitol Records, dia diyakinkan untuk tetap diam tentang perpecahan band. Paul McCartney, George Harrison, dan Ringo Starr bahkan sempat mulai bertanya-tanya apakah ini hanya emosi sementara yang akan berlalu.

Ketidaksetujuan Paul McCartney terhadap Allen Klein menyebabkan banyak kejanggalan yang kurang dikenal pada album Let It Be. Secara tidak terkenal, Paul McCartney tidak senang dengan pengaturan instrumen string oleh produser Phil Spector di lagu ‘The Long and Winding Road’, tetapi ia tidak pernah memberi tahu band sebelum proses pressing vinyl dimulai. Suasana menjadi tegang ketika Ringo Starr dikirim ke pertanian keluarga milik Paul McCartney di Skotlandia. Dramer itu datang untuk membawakan surat dari anggota The Beatles lain yang mendesak Paul McCartney untuk memindahkan tanggal rilis album solo pertamanya, karena akan bentrok di antara album debut solo Ringo Starr sendiri, Sentimental Journey, dan apa yang akan menjadi album terakhir band, Let It Be. Marah dengan saran seperti itu, Paul McCartney kemudian mengusir Ringo Starr.

'Let It Be' (1970), album terakhir The Beatles.
‘Let It Be’ (1970), album terakhir The Beatles.

Dan kemudian, tanpa peringatan, datanglah siaran pers yang kontroversial ini:

Pertanyaan: “Apakah album ini semacam masa istirahat dari The Beatles atau awal dari sebuah karier solo?”.

PAUL: “Hanya waktu yang akan memberi tahu. Menjadi album solo berarti itu adalah ‘awal karier solo’… dan belum selesai dengan The Beatles berarti ini hanya istirahat. Jadi keduanya”.

Pertanyaan: “Apakah perpisahan Kamu dengan The Beatles sementara atau permanen, karena perbedaan secara pribadi atau dalam segi musik?”.

PAUL: “Perbedaan pribadi, perbedaan bisnis, perbedaan musik, tetapi terutama karena aku memiliki waktu yang lebih baik dengan keluargaku. Sementara atau permanen? Aku tidak begitu tahu”.

Pertanyaan: “Apakah kamu bisa melihat saat ketika John Lennon & Paul McCartney dapat menjadi mitra penulis lagu yang aktif lagi?”.

PAUL: “Tidak”.

Lebih banyak argumen dan kasus pengadilan mewarnai perjalanan band legendaris ini. Paul McCartney mengambil jalur hukum untuk membubarkan band, sementara Ringo Starr, John Lennon, dan George Harrison berpendapat bahwa meskipun adanya kesulitan yang dialami oleh salah satu rekan band mereka, The Beatles tidak harus bubar. Pada akhirnya, Hakim pengadilan Blanshard Stamp setuju dengan Paul McCartney dan menganggap bahwa perselisihan kelompok itu tidak dapat didamaikan dan dengan demikian mereka tidak dapat lagi melanjutkan karier sebagai sebuah band.

Anggota The Beatles lainnya akhirnya berpaling kepada Allen Klein, dan “The Beatles Agreement” ditandatangani pada 19 Desember 1974 oleh Paul McCartney, Ringo Starr, dan George Harrison, dengan John Lennon mencatatkan namanya 10 hari kemudian. Perjanjian itu menjadi resmi pada 9 Januari 1975.

Alasan persis mengapa The Beatles berpisah adalah sumber perdebatan penggemar yang masih kontroversial hingga hari ini. Melihat dari bulan-bulan menjelang perpisahan mereka secara resmi, itu mengungkapkan bahwa alasannya tidak benar-benar hanya karena satu hal. Itu bukan karena aransemen string Spector, atau keasyikan George Harrison dengan filosofi timur, atau narkoba, atau Yoko Ono, atau siaran pers Paul McCartney. Itu karena semuanya: campuran dari bakat, ketenaran dan ego yang berlebihan. Mereka adalah band terbesar, paling inovatif, paling berpengaruh dalam sejarah musik; mengapa kita bisa-bisanya berharap bahwa akhir cerita mereka akan menjadi sesuatu yang “hanya” sederhana? Yup, jauh dari sederhana.

Tonton aksi live The Beatles di atap gedung Apple Corp. membawakan ‘Don’t Let Me Down’ di bawah ini.

Penerjemah: Mohamad Shabaa El Sadiq
Editor: Dharma Samyayogi

Mata Mata Musik's Newsletter

    Related Posts

    Beatallica

    Beatallica, Band Unik Tribute The Beatles & Metallica Kembali Siapkan ...

    Beatallica. (Foto: via Metal Assault Records). The Beatles bisa dibilang adalah band rock terhebat sepanjang masa, dan Metallica adalah band metal terbesar

    on Jan 20, 2021
    Phil Spector

    Phil Spector, Produser Rekaman Legendaris Inventor "Wall of Sound" Tut...

    Phil Spector. (Foto: via CoS). Phil Spector, produser rekaman Amerika Serikat pionir dan inventor "wall of sound" dalam genre pop, yang hidupnya berakhir di

    on Jan 17, 2021
    Mary McCartney

    Putri Paul McCartney, Mary Menjadi Narator Film Dokumenter "Abbey Road...

    Mary McCarthy. (Foto: Grace Guppy via Instagram/@grace.guppy). Pada 1931, Gramophone Company membuka studio rekaman di kompleks hunian Georgia di Abbey Road

    on Jan 13, 2021
    The Beatles

    Beginilah Serunya Klip Footage Pertama Film Dokumenter The Beatles: Ge...

    Sutradara beken di balik film-film Box Office seperti Lord of the Rings, Peter Jackson telah meluncurkan video "sneak peek" pertama untuk film dokumenter b

    on Dec 22, 2020